Minggu, 08 Juli 2012

Buaya Air Asin Terbesar di Dunia


Buaya air asin dengan berat lebih dari satu ton yang dicurigai membunuh dua orang di Filipina ditetapkan sebagai yang terbesar di dunia oleh Guinness Book of World Records.
Lolong, satu ton, 21-kaki buaya diyakini menjadi yang terbesar untuk pernah tertangkap, terlihat dalam pena dikurung di kota Filipina selatan Bulawan. Lolong milik spesies Crocodylus porosus, atau buaya Indo-Pasifik, reptil terbesar di dunia yang menurut para ahli dapat hidup sampai satu abad


File photo taken in September 2011 shows the saltwater crocodile called "Lolong", which was captured in the Agusan marsh on the island of Mindanao last September. Lolong has been declared the largest such reptile in captivity by the Guinness Book of World Records
Jauh di dalam tanah rawa Filipina terbesar, suku asli yang pernah dihormati buaya sebagai makhluk mistik mengatakan mereka sekarang merasa diteror oleh mereka.

Laporan serangan pada orang-orang dan ternak telah menjadi lebih sering dan ketegangan mencapai puncaknya bulan lalu ketika berburu tiga minggu terjaring apa yang diyakini buaya terbesar di dunia yang pernah ditangkap.


"Dulu ada saat ketika buaya akan berenang di dekat perahu kami, tapi menjauh ketika kita membuat kebisingan," kata kepala desa Rudy Ayala AFP sementara berpatroli di Agusan rawa spektakuler di Filipina selatan di mana nya suku Manobo telah tinggal selama beberapa generasi.

"Sekarang mereka telah menjadi berbahaya dan makan binatang kita dan menyerang manusia Yang besar harus dibuang karena mereka harus telah mengembangkan rasa untuk kita.."

Ayala adalah kepala desa dari beberapa ratus orang yang tinggal di perahu rumah kayu di Danau Mihaba, bagian dari tanah rawa 15.000 hektar (37.050 hektar) Agusan yang merupakan salah satu lahan basah Filipina paling ekologis signifikan.

Ketika mereka telah selama beberapa dekade, para penduduk desa perjalanan kano kecil digali-out, mempertahankan diri dengan memancing dan berburu ikan mas besar, siput dan kehidupan laut lainnya.

Cerita rakyat tentang reptil mistis yang mengandung roh leluhur suku masih berlimpah, dengan tua-tua mengatakan mereka pernah damai hidup bersama dengan buaya, predator puncak di daerah tersebut.

Tapi yang dengan cepat berubah, Ayala dijelaskan sebagai perahunya meluncur melalui labirin sungai dangkal, danau dan saluran.

Hormat berpaling kepada ketakutan dan histeria, lalu marah, setelah sedikit buaya dari kepala seorang gadis 12 tahun saat ia mendayung perjalanan ke sekolah di 2009, menurut Ayala dan penduduk desa lainnya.

Ayala mengatakan sisa-sisa puing Rowena Romano menanggung bekas gigitan bergerigi saat tubuhnya ditarik keluar dari air, dan bagian dari kano nya robek oleh kekuatan rahang kuat binatang ini.


Kemudian, pada bulan Juni tahun ini, seorang pria dari desa lain di tepi rawa hilang, mungkin juga diambil oleh buaya saat ia memancing di lahan basah.

Ada juga serangkaian serangan oleh buaya pada kerbau dan ternak lainnya.

Leonisa Daga-sebagai, 42, mengungkapkan sentimen dari banyak penduduk desa di tanah rawa, mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk membebaskan masyarakat dari ancaman itu untuk memburu semua buaya dan menghapusnya.

Dia mengatakan suaminya telah dua kali selamat dari "buaya menyergap".

"Hewan itu diikuti kano dan hampir membaliknya dengan mengunyah di atasnya," kata Daga-sebagai, yang juga salah satu tokoh masyarakat.

Menanggapi kecemasan tumbuh pemerintah lokal Bunawan kota, yang memiliki yurisdiksi atas wilayah tersebut, membentuk sebuah partai berburu yang menangkap satu ton (6,4 meter) 21-kaki raksasa dalam berburu dramatis bulan lalu.

Dinamakan Lolong setelah salah satu penjerat yang meninggal karena serangan jantung pada malam tangkapannya, binatang itu kini diyakini sebagai buaya terbesar di penangkaran.

Guinness World Records bulan lalu mengumumkan buaya Australia berukuran hanya di bawah 5,5 meter sebagai yang terbesar di penangkaran, menyatakan tak akan mengukur Lolong sampai tiba di "penangkaran diterima".

Lolong milik spesies Crocodylus porosus, atau buaya Indo-Pasifik, reptil terbesar di dunia yang menurut para ahli dapat hidup sampai abad.

Meskipun tidak di ambang kepunahan global tersebut sangat terancam di Filipina, di mana ia diburu untuk kulitnya, yang dicari di industri fashion dunia.

Rollie Sumiller, ilmu hewan ahli Rescue Margasatwa Palawan dan Balai Konservasi yang membantu mengatur penangkapan Lolong, mengatakan Agusan terpencil rawa merupakan salah satu tempat perlindungan terbaik bagi buaya di negara ini.

"Karena rawa yang sebagian besar masih alami, itu adalah tempat yang ideal untuk pertumbuhan terkendala kedua buaya itu," kata Sumiller.

Namun dengan meningkatnya aktivitas manusia pada dan di sekitar tanah rawa itu, Sumiller menjelaskan kenaikan nyata dalam serangan itu karena orang melanggar ke habitat alami buaya.

"Mereka sangat teritorial, dan setelah Anda nyasar ke wilayah mereka, mereka bisa menyerang," katanya.

Para Lolong ditangkap kini menghabiskan hari-harinya di pena di Bulawan, di mana ia telah menjadi selebriti instan di antara penduduk setempat tetapi celebre penyebab untuk beberapa kelompok hak hewan yang menuntut ia akan dilepaskan kembali ke alam liar.

Mereka telah dicap itu kejam bagi makhluk digunakan untuk jelajah jarak yang sangat jauh untuk disimpan di daerah ukuran kolam renang, dan menunjukkan fakta bahwa ia tidak makan selama lebih dari sebulan setelah tertangkap sebagai bukti ia menderita.

Namun walikota Bunawan kota, Edwin Cox Elorde, bersikeras bahwa Lolong akan dibunuh oleh penduduk desa yang ketakutan jika ia tidak tertangkap, dan menegaskan kembali hewan tidak akan dibebaskan.

"Bukan kekejaman, dia ini diproteksi dalam pena ... kita menyebutnya penyelamatan dan tidak menangkap," kata Elorde.

Dia mengatakan, pemerintah setempat berencana untuk menangkap buaya lebih dan menciptakan sebuah taman alam untuk mereka.

Selain sebagai objek wisata, katanya taman alam dan Lolong juga mudah-mudahan menghilangkan ketakutan masyarakat tentang beberapa buaya dan menunjukkan bahwa manusia bisa damai hidup berdampingan dengan hewan.

Belanda antropolog Jan van der Ploeg kepada AFP bahwa menjaga buaya di kandang sendiri tidak mendidik masyarakat, meskipun itu bisa menjadi awal jika pemerintah Bunawan juga melakukan upaya tulus untuk melindungi spesies.

"Tantangannya adalah untuk menghubungkan buaya di kandang dengan konservasi spesies di habitat alamnya," kata van der Ploeg, yang bekerja dengan kelompok Filipina berbasis konservasi Mabuwaya Foundation.

"Banyak orang tidak tahu bahwa buaya terancam punah dan bahwa mereka dilindungi secara hukum oleh karena itu penting untuk mendapatkan pesan ini kepada publik.."

Ia dikutip sebagai contoh sebuah proyek konservasi di kota San Mariano di Filipina utara, dimana populasi buaya berkurang telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan setelah satu dekade kampanye pendidikan publik.

"Pemerintah daerah San Mariano menyatakan buaya Filipina spesies andalannya, menyatakan beberapa kawasan lindung dan melarang penggunaan metode penangkapan ikan yang merusak," katanya.

Akibatnya, mereka tidak lagi dibunuh atau diburu di daerah tersebut, dan populasi mereka telah meningkat dari hanya 12 non-tukik buaya pada tahun 2000 menjadi 64 di 2009.

Pihak berwenang di Bunawan memberikan pamflet untuk wisatawan yang datang untuk melihat Lolong yang menjelaskan status terancam punah buaya dan kebutuhan untuk melindungi mereka.

Namun tidak ada strategi konservasi menyeluruh namun untuk buaya di Agusan rawa, hanya berencana untuk memburu yang besar berikutnya.

Sumber: http://id.berita.yahoo.com/murky-future-giant-philippine-crocodiles

6 komentar:

  1. Je suis très impressionnée par votre publication... Dire que lors de mon dernier séjour aux Philippines je suis allée à Moalboal faire de la plongée ! Cela m'a fait froid dans le dos de pouvoir imaginer que je puisse faire la rencontre avec un tel animal !!
    Incroyable... Je ne savais pas qu'il existait des crocodiles aussi grands. Un ami à Manille m'avait toutefois montrer une photo qu'il avait prise sur une plage. Sa maman était tranquillement allongée sur le sable tandis qu'un énorme lézard, style crocodile, passait derrière elle. Cette image était saisissante.
    Gros bisous

    BalasHapus
  2. wow , crocodile is the gigantic !

    Thank you for comenty ^^

    BalasHapus
  3. It is crazy how big they can get!

    http://everydayrachel21.blogspot.com/

    BalasHapus
  4. Waahh ngeri, lebih dari satu ton?
    X_x

    Tapi kasian juga kalo diburu dan dikuliti yak :(
    Untuk fashion pula :(

    BalasHapus
  5. terimakasih infonya,,
    sangat menarik dan bermanfaat,,
    mantap

    BalasHapus